oleh

Bupati Kuansing Sebut Kemungkinan Ada Jalan Tol Diwilayahnya

TERAS Riau Kuansing—Bupati Kuantan Singingi Andi Putra SH MH secara terang-terangan membuka kemungkinan adanya jalur jalan tol di wilayahnya. 

Wacana jalan bebas hambatan ini diharapkan bisa menunjang konektivitas Kuansing dengan wilayah lainnya sekaligus mendukung ekonomi masyarakat.

Loading...

Andi mengatakan pihaknya menyadari ada keperluan masyarakat terkait konektivitas antarwilayah seperti Kabupaten Kuansing, Indragiri Hulu, Provinsi Riau dan Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat dan serta wilayah sekitar.

“Jalur tol dipandang menjadi jawaban terbaik atas kebutuhan itu,” kata Bupati dalam sambutannya saat Kunker ke Pemkab Dharmasraya, Senin (12/7).

Dalam kunjungan itu, Bupati didampingi sejumlah kepala OPD, diantaranya, Plt Kadis PUPR Ade Fahrer Arif, Kadis Perhubungan Asmari SSos, Plt Kadis Perkim Ridwan Amin, Plt Kadis DLH Rustam Mahmud dan sejumlah staf.

Andi berharap rencana pembangunan jalan tol Dharmaraya- Kuansing-Indragiri Hulu dapat terealisasi tahun 2024 mendatang.

Baca Juga :  Tanjak, Relawan Anies Baswedan di Provinsi Riau

“Kita berharap rencana ini dikabulkan Allah. Kita berdoa kepada Allah agar diberikan barokah,” katanya.

Ia mengaku mendapat informasi rencana jalan tol ini ketika masih menjabat ketua DPRD Kuansing. Wacaca ini tentu mendapat respon baik masyarakat.

“Senangnya luar biasa. Apalagi masyarakat kita yang belum pernah lihat tol. Tetapi ini belum diketahui banyak oleh masyarakat Kuansing,” katanya.

Andi mengaku dapat informasi dari PUPR bahwa Kuansing hanya mendapat 4 Km. Bahkan jalan tol ini hanya melewati kecamatan paling ujung, yakni Desa Perhentian Sungkai Kecmataan Pucuk Rantau.

“Kalau 4 Km kita hanya menonton saja itu. Maka kesempatan ini, saya usulkan kita mendapat 137 Km. Saya ingin warga Dharmasraya dekat ke Kuansing dan Pekanbaru,” katanya.

Baca Juga :  Bupati Kampar Fasilitasi penyelesaian permasalahan Antara PT. Inti Kamparindo Sejahtera (PT. IKS) dengan masyarakat Desa Danau Lancang Tapung Hulu.

Selain itu, proyek tol ini juga mendukung invenatsi di Sumatara secara umum, dan khususnya Dharmasyara, Kuansing dan Indragiri Hulu. 

“Maka sekali lagi saya berharap kerjasama kita 137 Km, bukan 4 Km. Ini bukan usulan saya saja tapi harpaan masyarakat Kuantasn singingi,” katanya.

Menyusksekan program jala  tol ini kata Bupati, pihakbya pun siap bersama-sama melobi oemerintah pusat di jakarta.

“Saya siap kapan saja ke Jakarta. Semoga jalan tol ini bisa kita rasakan 2024 mensatang,” harapnya.

Sementara Kadis PUPR Kuansing Ade Fahrer Arif mengatakan sesuai hasil kesepakatan dengan Pemkab Dharmasraya, Kuansing mendapat 49,5 Km.

“Seperti yang dikatakan Kadis PUPR Dharmasraya tadi kita dapat 49,5 Km. Namun titiknya nanti ditentukan konsorsium,” katanya.

Sementara Bupati Kabupaten Dharmasraya Sutan Riska Tuanku Kerajaan SE menyambut baik kunjungan Pemkab Kuansing. Menurutnya proyek tol ini momen yang baik sekali.

Baca Juga :  Sat Bimmas Polresta Pekanbaru adakan kegiatan FGD

“Kalau selelsai tol percepatannya 1,5 jam sampai ke Pekanbaru,” katanya.

Ia menegaskan untuk menyukseskan hal ini perlu komitmen semua pihak. Makanya perlu kesepakatan dan kesepahaman untuk kemajuan daerah.

“Proyek tol ini intinya pembebasan lahan. Kalau lahan tak masalah, lebih kencang lagi,” katanya.

Menurutnya, jalan tol ini dibangun bukan gagah-gagahan, tapi agar potensi daerah dan mobilitas masyarakat meningkat. 

“Hasil bumi yang memakan waktu jauh di perjalanan bisa diperpendek,” katanya.

“Ini pertemuan pertama kita. Kedepan akan kita tindaklanjuti. Prinsipnya untuk tol Insya Allah diridhoi Allah. Sudah oke. Tinggal kita saja,” katanya.(cil)

Bupati Kabupaten Dharmasraya Sutan Riska Tuanku Kerajaan SE menyerahkan cinderamata kepada Bupati Kuansing Andi Putra SH MH kemarin.

Komentar

Berita Lainnya