oleh

Kasus Rudianto Sianturi, DPR-RI: “Sangat Disesalkan, Mestinya Perdata Bukan Pidana”

TERAS JAKARTA– Pernyataan tersebut disampaikan langsung oleh Anggota DPR-RI dari Fraksi PDI-Perjuangan, Marsiaman Saragih SH.

Hal itu disampaikan dihadapan Para Rombongan Petani dan Pendampingnya, di salah satu ruangan Kura-Kura DPR-RI, Senin (6/9/2021).

Loading...

Penegasan itu berulang kali dikatakan Anggota Dewan dua periode asal Dapil Riau Dua, Tatkala Mendengarkan Penjelasan sekaligus Membaca Berkas Laporan Pengaduan yang diberikan para Rombongan.

Terkait Kasus Rudianto Sianturi, menurut Marsiaman Saragih SH, sangat tidak etis menyeret kasus tersebut keranah Pidana. Apalagi dalam situasi dan kondisi yang serba sulit seperti ini. Rakyat jangan disusahin, Kasus itu murni Perdata.

“Setelah saya cermati, bahwa kasus itu murni masalah Perdata, bukan pidana. Diadu saja Surat keduabelah pihak. Sekali lagi saya tegaskan! Jangan ada yang menakut-nakuti Rakyat” ungkap Marsiaman Saragih SH.

Bagi Marsiaman, pihaknya akan memberikan Atensi Khusus guna Menghadirkan Keadilan atas Kasus yang menimpa Rudianto Sianturi.

Baca Juga :  Kuasa Hukum Laporkan BNI Pekanbaru ke OJK Terkait Pendirian ATM Drive Thru BNI Ilegal

“Sabar aja, nanti selain Pak Effendi Sianipar, saya juga akan bersikap. Ini bukan intervensi, namun lebih kepada upaya Persuasif, agar Proses Hukum yang diduga kuat Cacat Prosedural itu dapat di Evaluasi” ungkap Marsiaman, Anggota Dewan yang dikenal Pro terhadap Pembelaan Rakyat Miskin.

Sebelumnya juga telah dilakukan pertemuan dengan Ir Effendi Sianipar, Anggota DPR-RI dua periode, Dapil Riau Satu. Bahwa menurutnya terdapat banyak Keanehan dalam Proses Penanganan kasus ini.

“Sudahlah, bersabar aja dulu. Saya berjanji akan Hadir dalam menyelesaikan kasus ini. Secepatnya saya akan Turun ke Lapangan. Sabar ya, biar saya yang bekerja. Jangan nanti ada istilah Menang Jadi Arang, Kalah Jadi Abu” ungkap Ir Effendi Sianipar, yang juga mantan Ketua Presidium GMNI.

Ditempat yang sama, Bidan Tina selaku Istri dari Korban yang diduga kuat Praktek dari Kriminalisasi sampaikan Permohonannya.

Baca Juga :  FPII Korwil Kuansing Sembangi Kapolres Kuansing, AKBP Rendra Oktha Dinata

Dihadapan Anggota Dewan yang Terhormat itu, Bidan Tina tegaskan, bahwa Upaya yang telah dilakukannya sudah sangat Maksimal. Bagi Tina, Pencarian Keadilan adalah bahagian dari Perjuangan Rakyat.

“Kehadiran kami disini, adalah dalam rangka Memperjuangkan Hadirnya Keadilan. Karena di Riau sana kami sudah Pesimis, terutama dalam rangka Perjuangan menghadirkan Keadilan” ungkap Bidan Tina.

Sampai diterbitkannya berita ini, Aktivis Larshen Yunus hanya sampaikan. Bahwa pihaknya tetap istiqomah dalam Memperjuangkan Hadirnya Keadilan.

“Mohon Do’anya, agar segala upaya yang telah kami lakukan Berkenan dihadapan Sang Khalik, Semesta yang Maha Esa, Amin” imbuh Aktivis Larshen Yunus, Direktur Kantor Hukum Mediator dan Pendampingan Publik Satya Wicaksana.

Seraya dengan hal itu, Saipul N Lubis yang juga merupakan Tim Pendamping, turut angkat bicara.

Bahwa menurut pria berjenggot panjang itu, hal serupa akan dilakukan disemua instansi yang terkait. Agar kasus ini dibuka lebar, Publik harus tahu! Bahwa masih banyak Aparat Penegak Hukum yang Pura-Pura Gila, tak punya hati nurani” ungkapnya, dengan nada kesal.

Baca Juga :  Kades Sungai Alah :" Itu Bohong! Puluhan Excavator PETI Beraktivitas Siang dan Malam".

Saipul juga tegaskan, bahwa Kasus Rudianto murni bahagian dari Praktek Akal Bulus, yang sengaja dilakukan oleh Kelompok Mafia Tanah dengan Oknum Penegak Hukum.

“Berulang-ulang kami pelajari dan fahami. Mau seperti apa lagi Data dan Pembuktiannya? Rudianto itu tak bersalah, tapi kenapa di Zholimi seperti ini. Kok susah kali para penegak hukum itu! pertemukan saja Rudianto dan Teruna Sinulingga Cs, Lalu adu Surat-Surat mereka. Hadirkan semua para saksi. Jangan pura-pura Gilalah. Ini Murni Kasus Perdata, tapi kau seret pula ke pidana. Kau kurung dia, sudah lebih 1 bulan Ayah dan Suami orang kau kurung tanpa dasar hukum yang jelas” ungkapnya, mengakhiri pernyataan pers bersama Tim Pendamping Lainnya. (*)

Komentar

Berita Lainnya